Connect with us

News

UNTUK SETYA NOVANTO: IDI Bentuk Tim untuk ‘Second Opinion’

Published

on

Setya Novanto

Kilasjogja.com, JAKARTA – Ikatan Dokter Indonesia (IDI) membentuk tim untuk memeriksa kondisi kesehatan Setya Novanto (Setnov). Tim dokter IDI pun sudah mulai melakukan pemeriksaan, kemarin.

Tim IDI bekerja atas permintaan KPK untuk ikut memeriksa kondisi Novanto sebagai second opinion.

IDI telah menerjunkan tim dokter untuk melakukan pemeriksaan terhadap Ketua DPR ini yang kini berada di Rumah Sakit Cipto Mangunkusumo (RSCM) Salemba.

“Saya nggak bisa sebutkan jumlahnya dokter yang ikut memeriksa tapi yang jelas tim sudah mulai bekerja,” terang Adib Khumaidi, Sekjen IDI.

Adib Khumaidi mengatakan, tim dokternya akan memeriksa secara langsung kondisi kesehatan Setnov usai kecelakaan di Permata Hijau Jakarta Barat, Kamis malam lalu.

Saat ditanya apakah ada yang janggal dari luka yang diderita Novanto dalam foto yang tersebar di media sosial, Adib memaparkan, pengecekan kondisi Novanto tidak bisa dilakukan dengan hanya berdasarkan foto.

Dia juga tidak bisa berspekulasi tentang janggal tidaknya kondisi kesehatan Novanto usai kecelakaan menabrak tiang listrik itu.

Sementara itu, Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) resmi melakukan penahanan terhadap Ketua DPR Setya Novanto (Setnov), Jumat (17/11).

Tersangka kasus korupsi proyek pengadaan e-KTP itu menjalani penahanan selama 20 hari sampai Rabu (6/12) di Rutan Negara Polres Jakarta Timur Cabang KPK.

Namun, Setnov kini dibantarkan di RSCM karena masih memerlukan perawatan pascakecelakaan Kamis malam lalu. “KPK melakukan penahanan kepada SN karena diduga keras serta bukti yang cukup telah melakukan tindak pidana korupsi kasus e-KTP,” ungkap Febri Diansyah, Kabiro Humas KPK.

Pembantaran penahanan merupakan penundaan penahanan sementara terhadap tersangka karena alasan kesehatan. Pembantaran penahanan dapat diberikan karena alasan kesehatan (rawat jalan/rawat inap), diperkuat dengan keterangan dokter.

Menurut hasil pemeriksaan di RSCM, sampai saat ini Setnov masih membutuhkan perawatan lebih lanjut atau rawat inap untuk obeservasi, sehingga, KPK melakukan pembantaran penahanan terhadap tersangka Setnov.

“Namun, kuasa hukum menolak menandatangani berita acara pembantaran tersebut, sehingga penyidik menyiapkan berita acara penolakan pembantaran penahanan dan kembali tidak ditandatangani pihak SN,” ujarnya.

Presiden Joko Widodo meminta Ketua DPR Setya Novanto mengikuti seluruh proses hukum di KPK, yang telah menetapkannya menjadi tersangka korupsi kasus e-KTP.

“Saya minta Pak Setya Novanto mengikuti proses hukum yang ada,” kata Presiden Jokowi kepada wartawan seusai menghadiri sarasehan ‘Mewujudkan Konstitusional DPD RI Tahun 2017’, di gedung Nusantara IV DPR.

Presiden meyakini proses hukum menyangkut Setnov di KPK akan terus dilakukan.
Mengenai kemungkinan pergantian pimpinan DPR terkait status Setya Novanto, Presiden Jokowi tidak menjawab langsung. “Itu wilayahnya DPR,” katanya.

 

Continue Reading
Advertisement
Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.