Connect with us

Internasional

Sungai Nsukwa Di Ghana Berubah Menjadi Merah Darah

Published

on

Sungai Nsukwa berubah menjadi merah darah

Kilasjogja.com, INTERNASIONAL – Sungai Nsukwa yang berada di kota Koforidua Ghana berubah menjadi merah darah pada hari sabtu (07/10/2017), pada awalnya air mengalir seperti biasanya dan berubah menjadi merah darah pada jam 05:00, menurut saksi mata.

Masih belum diketahui penyebab dari fenomena tersebut banyak spekulasi yang berkembang dari logis sampai kepada yang berbau mistis, Warga sekitar sangat meyakini bahwa fenomena ini karena limbah dari penjagalan hewan yang membuang limbah darah setelah pemotongan kedalam sungai.

“hal ini sangat aneh biasanya kami bisa menangkap ikan disini bahkan kami biasa meminum air dari sungai Nsukwa,” kata salah satu warga setempat Kamis (19/10/2017).

“Tak ada yang tahu mengapa sungai tersebut bisa tercemar seperti itu, karena tak ada pabrik yang membuang apapun ke dalam air.”

Pemuka agam disana Pendiri World Miracle Outreach, Dr Lawrence Tetteh mengemukakan sebuah teori bahwa hal tersebut karena pengaruh dari roh jahat yang menyebabkan sungai tersebut menjadi merah darah, ia pun langsung berdoa saat datang mengunjungi Sungai Nsukwa.

“Kami mengusir semua setan, dan berharap Koforidua tetap damai. Tak akan ada pertumpahan darah, tak akan ada kejahatan, dan warga Koforidua penuh berkah,” kata Dr Lawrence Tetteh saat berdoa, seperti dikutip dari situs Yen.com.gh.

Seorang Uskup di Koforidua menyatakan keyakinannya bahwa tuhan telah mengubah air ini menjadi darah, karena pemerintah disana melarang peringatan agama nasrani sebagai dampak penyelenggaraan festival adat Akwantukese yang sedang berlangsung.

Namun, laporan bahwa air sungai berubah jadi darah ditampik pemimpin adat atau kontihene di Kofoidua, Nana Nyantakyi. Ia juga tak mau fenomena tersebut dikaitkan dengan festival Akwantukese.

Menurutnya, perubahan warna pada sungai dipicu pencemaran kimia. “Tak ada hubungannya dengan darah manusia, sama sekali bukan darah kambing,” kata dia.

Setelah banyak spekulasi yang berkembang dimasyarakat pada saat ini, badan lingkungan hidup Koforidua Environmental Protection Agency (EPA) memberikan jawaban yang ilmiah berkaitan dengan fenomena tersebut.

Kepala EPA, Felix Addo-Okyire mengatakan warna merah masuk ke sungai dari pabrik kain yang diwarnai dengan cara diikat dan dicelup (tie and dye) di belakang Oti-Boateng Senior High School (SHS). Pabrik itu kini sudah ditutup, bangunannya terabaikan.

Ia menambahkan, sampel air berwarna merah itu telah dikirim untuk analisis laboratorium, untuk menentukan komposisi kimianya.

Dia mengingatkan masyarakat untuk berhenti membuang sampah dan zat kimia ke badan air. Jika masih ada yang nekat pelakunya akan dihukum.

Peristiwa air sungai yang berubah merah juga dilaporkan terjadi di sejumlah tempat di dunia, Salah satunya di Norilsk, Rusia pada Selasa 6 September 2016 lalu.

Continue Reading
Advertisement
Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.