Connect with us

Internasional

Rusia Ingin PBB Meninjau Kembali Soal Aturan Robot Perang

Published

on

Robot Perang

Kilasjogja.com, MOSCOW – Rencana Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) mengenai aturan penggunaan senjata otonom alias robot perang mulai mendapatkan penolakkan. Rusia salah satu negara pembuat robot tempur menilai langkah PBB harus ditimbang lagi

Pejabat tinggi Rusia mengatakan bahwa larangan akan menghentikan perusahaan teknologi untuk mengembangkan sistem AI sipil yang dapat menguntungkan jutaan orang.

“Menurut Federasi Rusia, kurangnya kerja dari sistem senjata semacam itu takan menjadi masalah utama. Tentu, ada preseden untuk mencapai kesepakatan internasional yang menetapkan larangan pencegahan terhadap jenis senjata yang prospektif,” tutur pejabat tersebut seperti dilansir dari Dailystar.

Elon Musk dari Tesla pada Agustus mendesak PBB untuk memberlakukan larangan global terhadap senjata otomatis sepenuhnya, menggaungkan seruan sama dari para aktivis yang telah memperingatkan bahwa mesin tersebut akan menimbulkan risiko yang sangat besar bagi penduduk sipil

Sebuah kelompok pelucutan senjata PBB yang dikenal sebagai Konvensi Senjata Konvensional Tertentu (CCW) pada Senin akan memulai pembicaraan yang berlangsung lima hari mengenai masalah itu di Jenewa.

Dipimpin, Duta Besar India untuk perlucutan senjata, Amandeep Gill, belum menghasilkan dalam bentuk larangan, atau bahkan sebuah pakta, tetap belum bisa diharapkan

“Akan sangat mudah untuk hanya membuat peraturan larangan tapi saya pikir … bersikap terburu-buru untuk masalah yang sangat kompleks tidak bijaksana,” kata dia kepada wartawan. “Kami baru di garis start.”

Senjata otonom adalah robot yang dirancang untuk melakukan serangan militer terhadap manusia atau instalasi tanpa intervensi dari operator manusia.

Seperti diketahui, Pemerintah Rusia memastikan telah membuat robot tempur yang mereka beri nama F.E.D.O.R. Robot ini dibuat untuk memiliki intelektual seperti manusia sehingga bisa memutuskan sendiri menyerang atau bertahan dalam situasi terdesak

Rusia mengklaim robot militer baru mereka dapat menembakkan senapan namun menegaskan bahwa ini bukan “pembunuh manusia”

Dalam rekaman video yang Pemerintah Rusia unggah Robot F.E.D.O.R. mampu menyetir mobil, menggunakan senjata dan dapat memperkerjakan pekerjaan manusia seperti ngebor tembok.

Robot F.E.D.O.R. nantinya akan dikirim ke luar angkasa, Rusia berharap bisa mengirim F.E.D.O.R. Ke ruang kapal tempur yang disebut Federasi yang masih dalam pengembangan.

Robot ini muncul karena Rusia berkeyakin Perang Dunia Ketiga akan terjadi, dugaan itu mencuat usai Pemeintah Presiden Donald Trump memuntahkan rudal ‘Mother’ rudal terbesar yang pernah diluncurkan. Apalagi situasi hubungan antara Amerika Serikat dan Rusia memanas.

Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) siap menjadi tuan rumah perundingan mengenai aturan penggunaan senjata otonom alias robot. Tetapi Presiden Rusia Vladimir Putin tetap akan melanjutkan robot pembunuh, meski ada larangan soal robot mematikan itu

Baca Juga:

Continue Reading
Advertisement
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Internasional

Bolsonaro Presiden Brasil

Published

on

Kilasjogja.com, INTERNASIONAL – Jair Bolsonaro (83) terpilih sebagai Presiden Brasil dan akan dilantik pada 1 Januari 2019 menggantikan Michel Temer. Bolsonaro menang setelah rakyat Brasil kecewa terhadap pemerintahan sebelumnya yang diwarnai korupsi, kriminalitas dan krisis ekonomi.

Presiden Amerika Serikat Donald Trump menelepon Bolsonaro dan menyampaikan selamat. Jubir Gedung Putih Sarah Sanders mengatakan Trump dan Bolsonaro berkomitmen akan meningkatkan hubungan kedua negara serta meningkatkan peranan di regional Amerika.

Media menyebut Bolsonaro yang merupakan purnawirawan militer berpangkat Kapten, merupakan sosok kontroversial. Ia dikenal rasis, merendahkan perempuan dan mengalami homofobia. Ia dijuluki “Tropical Trump” lantaran meniru slogan Presiden AS itu dengan mengusung tema kampanye “Make Brazil Happy Again”.

Pada putaran final Pemilu yang berlangsung, Minggu (28/10), Bolsonaro meraih 55,13 persen suara, mengalahkan pesaingnya dari Partai Pekerja, Fernando Haddad yang meraih 44,87 persen suara. Daam pidato kemenangannya, Bolsonaro mengajak masyarakat untuk bersama-sama mengubah nasib Brasil.

Pada 6 September 2018, Bolsonaro ditikam dan cedera saat berkampanye. Ia dirawat di rumah sakit selama tiga pekan dan sejak itu, ia hanya berkampanye lewat media sosial. Didampingi istrinya, Bolsonaro berpidato dan mengatakan ia berjanji akan melaksanakan Konstitusi dan Injil.

Ia mengatakan Brasil tidak lagi bisa terpaku pada sosialisme, komunisme, populisme dan ekstrem kiri. Ia berjanji akan membela Konstitusi, demokrasi dna kebebasan.

Lawan Bolsonaro menuduh presiden terpilih akan menerapkan otoritarianisme. Seperti yang terjadi saat Brasil dikuasai militer antara tahun 1964 sampai 1985. Ribuan pendukungnya berkumpul di depan rumah Bolsonaro di Brasil. Mereka mengibarkan bendera Brasil dan menyulut kembang api.

Fernando Haddad belum mengucapkan selamat kepada Bolsonaro. Para pndukung Partai Pekerja berkumpul di depan kediaman Haddad di Sao Paulo. Mereka mengecam Bolsonaro dan menyebutnya sebagai tokoh fasis.

Baca Juga:

Continue Reading

Internasional

Topan Yutu Melanda Filipina

Published

on

Kilasjogja, INTERNASIONAL – Hujan lebat, banjir dan tanah longsor melanda Filipina setelah Super Topan Yutu melanda Pulau Luzon. Badan Meteorologi Filipina, PAGASA melaporkan nama lokal Yutu di Filipina adalah Rosita.

Yutu merupakan topan ke-18 yang melanda Filipina. Topan tersebut terjadi enam pekan setelah Filipina diterjang Topan Mangkhut yang menewaskan lebih dari 70 jiwa. Topan Yutu melanda Filipina dengan kecepatan angin 140 kilometer per jam.

Amukan Yutu menimbulkan gelombang setinggi 3 meter di Filipina. Juru bicara Pertahanan Sipil, Edgar Posadas mengatakan regu penolong telah siap sejak sebelum topan datang. Warga yang tinggal di lereng gunung telah dievakuasi untuk mencegah jatuhnya korban jiwa, saat tanah longsor terjadi.

Sebelumnya Super Topan Yutu telah menimbulkan kerusakan parah di Kepulauan Mariana Utara yang merupakan wilayah AS di Pasifik. Kawasan tersebut berjarak 9.000 kilometer di barat Daratan AS. Amukan Yutu di Kepulauan Mariana Utara menimbulkan sedikit korban jiwa. Sedikitnya 130 orang cedera saat Topan Yutu melanda wilayah tersebut pada 24 Oktober lalu.

Akibat kerusakan yang ditimbulkan Topan Yutu, Gubernur Kepulauan Mariana Utara Ralph Torres memutuskan untuk menunda pelaksanaan Pemilu sela AS di Mariana. Seharusnya Pemilu berlangsung pada 6 November 2018, namun terpaksa ditunda sampai 13 November 2018. Kepulauan Mariana Utara memiliki jatah satu kursi di Kongres AS. Selain memilih anggota Kongres, warga Mariana juga memilih gubernur dan pemilihan lokal lainnya.

Selama masa penundaan Pemilu, Torrs dan wakil gubernur pasangannya akan berhenti berkampanye. Mereka fokus melaksanakan tanggap darurat bencana.
Amukan Topan Yutu di Pulau Saipan membuat ratusan wisatawan asing dievakuasi. Saipan merupakan tempat wisata yang popular bagi turis asal Korea Selatan dan China. Palang Merah Amerika dan relawannya membagi-bagikan makanan dan air mineral kepada korban badai. Guam mengirimkan 140 orang pasukan Garda Nasional untuk menolong warga Kepulauan Mariana Utara.

Baca Juga:

Continue Reading

Internasional

Muslim Australia Lakukan Doa Turun Hujan

Published

on

Muslim Australia Berkumpul dan Berdoa Minta Turun Hujan

Kilasjogja.com, Sydney – Muslim Australia yang berjumlah sekitar 30 ribu orang berkumpul di Sydney pada hari Selasa (22/08/2018) saat Hari Raya Idul Adha, mereka melakukan doa bersama untuk mengakhiri kekeringan terburuk dalam sejarah yang menimpa negar tersebut.

Selain sholat IED dan berdoa meminta agar diturunkan hujan, dalam acara tersebut juga diadakan penggalangan dana untuk para petani yang terkena dampak dari kemarau panjang ini.

Masjid Lakemba, Sydney Menjadi Tempat Doa Bersama Umat Muslim Australia

Acara doa bersama ini diselenggarakan oleh Asosiasi Muslim Lebanon (LMA) di Masjid Lakemba, Sydney barat. Idul Adha sebagai hari raya besar umat muslim dianggap sebagai waktu yang tepat untuk meminta kepada sang pencipta agar di turunkan hujan di negara tersebut.

“Kami merasa makna perayaan ini adalah tentang pengorbanan, bahwa kami datang bersama-sama sebagai komunitas dan berdoa kepada Tuhan agar dia dapat menurunkan hujan,” kata Ahmad Malas, seperti dilansir dari SBS news.

Ahmad Malas, direktur LMA, juga mengatakan kepada BBC bahwa suasana di acara itu “begitu positif”. Menurutnya, sholat hujan sudah sering disebut-sebut selama masa kekeringan ini.

“Sebagai satu keluarga Australia, perlu melakukan sesuatu yang kita bisa dan berdiri dalam solidaritas dengan mereka yang membutuhkan,” kata Samier Dandan, presiden LMA.

“Sekarang saatnya kita bersatu dan memperpanjang tangan kita dalam persahabatan dengan mereka yang sekarang menderita,” tambahnya.

Sebagian wilayah Australia sedang berjuang dalam kondisi kekeringan ekstrem. New South Wales negara bagian yang paling padat penduduknya, dinyatakan sebagai wilayah yang terkena dampak kekeringan.

Selain itu, lebih dari separuh negara tetangga Queensland juga mengalami kekeringan. Terkadang wilayah Victoria dan Australia Selatan juga mengalami kondisi kering.

Baca Juga:

Continue Reading
Advertisement
Advertisement
Advertisement
loading...

Tag

Headline Berita