Connect with us

Internasional

Rusia Ingin PBB Meninjau Kembali Soal Aturan Robot Perang

Published

on

Robot Perang

Kilasjogja.com, MOSCOW – Rencana Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) mengenai aturan penggunaan senjata otonom alias robot perang mulai mendapatkan penolakkan. Rusia salah satu negara pembuat robot tempur menilai langkah PBB harus ditimbang lagi

Pejabat tinggi Rusia mengatakan bahwa larangan akan menghentikan perusahaan teknologi untuk mengembangkan sistem AI sipil yang dapat menguntungkan jutaan orang.

“Menurut Federasi Rusia, kurangnya kerja dari sistem senjata semacam itu takan menjadi masalah utama. Tentu, ada preseden untuk mencapai kesepakatan internasional yang menetapkan larangan pencegahan terhadap jenis senjata yang prospektif,” tutur pejabat tersebut seperti dilansir dari Dailystar.

Elon Musk dari Tesla pada Agustus mendesak PBB untuk memberlakukan larangan global terhadap senjata otomatis sepenuhnya, menggaungkan seruan sama dari para aktivis yang telah memperingatkan bahwa mesin tersebut akan menimbulkan risiko yang sangat besar bagi penduduk sipil

Sebuah kelompok pelucutan senjata PBB yang dikenal sebagai Konvensi Senjata Konvensional Tertentu (CCW) pada Senin akan memulai pembicaraan yang berlangsung lima hari mengenai masalah itu di Jenewa.

Dipimpin, Duta Besar India untuk perlucutan senjata, Amandeep Gill, belum menghasilkan dalam bentuk larangan, atau bahkan sebuah pakta, tetap belum bisa diharapkan

“Akan sangat mudah untuk hanya membuat peraturan larangan tapi saya pikir … bersikap terburu-buru untuk masalah yang sangat kompleks tidak bijaksana,” kata dia kepada wartawan. “Kami baru di garis start.”

Senjata otonom adalah robot yang dirancang untuk melakukan serangan militer terhadap manusia atau instalasi tanpa intervensi dari operator manusia.

Seperti diketahui, Pemerintah Rusia memastikan telah membuat robot tempur yang mereka beri nama F.E.D.O.R. Robot ini dibuat untuk memiliki intelektual seperti manusia sehingga bisa memutuskan sendiri menyerang atau bertahan dalam situasi terdesak

Rusia mengklaim robot militer baru mereka dapat menembakkan senapan namun menegaskan bahwa ini bukan “pembunuh manusia”

Dalam rekaman video yang Pemerintah Rusia unggah Robot F.E.D.O.R. mampu menyetir mobil, menggunakan senjata dan dapat memperkerjakan pekerjaan manusia seperti ngebor tembok.

Robot F.E.D.O.R. nantinya akan dikirim ke luar angkasa, Rusia berharap bisa mengirim F.E.D.O.R. Ke ruang kapal tempur yang disebut Federasi yang masih dalam pengembangan.

Robot ini muncul karena Rusia berkeyakin Perang Dunia Ketiga akan terjadi, dugaan itu mencuat usai Pemeintah Presiden Donald Trump memuntahkan rudal ‘Mother’ rudal terbesar yang pernah diluncurkan. Apalagi situasi hubungan antara Amerika Serikat dan Rusia memanas.

Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) siap menjadi tuan rumah perundingan mengenai aturan penggunaan senjata otonom alias robot. Tetapi Presiden Rusia Vladimir Putin tetap akan melanjutkan robot pembunuh, meski ada larangan soal robot mematikan itu

Continue Reading
Advertisement
Click to comment

Tinggalkan Balasan

Internasional

Square Enix Membuka Lowongan Kerja Untuk Final Fantasy VII Remake

Published

on

Final Fantasy VII

Kilasjogja.com, INTERNASIONAL – Salah satu developer besar jepang Square Enix mencari anak muda beberbakat dan betalenta untuk project Final Fantasy VII Remake. Official website Square Enix, kemarin mengumumkan bahwa mereka sedang mencari orang untuk posisi battle planner dan level planner. Dua posisi penting ini sepertinya sedang silih berganti diisi karena mereka belum menemukan talent yang cocok dan sesuai dengan visi misi team project Final Fantasy VII Remake.

Lalu apa saja tugasnya?

Menurut yang tertulisa dalam websitenya, Battle planner akan bertanggung jawab untuk membangun sistem tempur yang kuat, merancang musuh dan bos, serta membuat sistem leveling yang mendikte pertumbuhan dan parameter pemain di seluruh game.

Sedangkan Level planner bertanggung jawab untuk membangun workflows lokasi level dan menangani layout level dengan menggunakan Unreal Engine 4.

Dikatakan juga tidak ada batasan umur untuk melamar pekerjaan ini. Asalkan kalian punya skill dan pengalaman yang dapat dibuktikan, kalian berkesempatan untuk mengikuti seleksi. Ngomong-ngomong tentang gaji yang ditawarkan adalah sekitar 4.500.000¥ sampao 8.000.000¥. Silahkan diconver ke rupiah pake kalkulator kalian sendiri kalo kepo. Hehehe. Besarnya gaji tergantung kepad akemampuan dan kinerja nanti.

loker-ff

Dalam webiste dan pengumuman e-career dijelaskan juga bahwa untuk kalian yang berminat melamar silahkan datang ke kantor atau kirimkan lamaran melalui email resmi mereka.

Continue Reading

Internasional

Pedang Goujian Berusia 2500 Tahun Masih Sangat Tajam

Published

on

Pedang Goujian

Kilasjogja.com, INTERNASIONAL – Pedang Goujian ditemukan oleh sekelompok arkeolog pada sebuah makam kuno yang diperkirakan berumur 2000 tahun di Provinsi Hubei, China. di dalam makam Shao Hua Secara rinci, makam tersebut berangka tahun antara 722 – 479 SM disebelah kerangka Jenazah dari Shao Hua terlihat ada sebuah pedang yang setelah mereka tarik pedang tersebut dari sarung kayu yang membungkusnya, mereka terkagum dengan pedang ini masih berkilau walapun sudah berumur ribuan tahun lamanya.

Pedang Goujian yang terbuat dari perunggu tersebut memiliki ukuran panjang 55,7 cm dengan lebar 4,6 cm dan panjang gagangnya 8,4 cm. Ujung gagang pedang Goujian berbentuk lempengan bulat yang pada lingkaran dalamnya terdapat 11 lajur lingkaran dengan pahatan halus.

Pedang yang diperkirakan sudah berusia 2500 tahun ini, memiliki rona keemasan yang dikombinasikan dengan pola berwarna gelap dengan desain yang rumit.

Para Arkeolog sangat terkejut bagaimana bisa pedang ini tidak berkarat dan ketajaman pedang ini bisa bertahan dari udara yang sangat lembab selama ribuan tahun. Tentunya temuan ini memancing beragam pertanyaan. Terutama pertanyaan seputar siapakah pria yang ada dalam makam itu sehingga memiliki pedang yang sangat spesial ini.

Pedang Goujian

Pedang Goujian

Para arkeolog tersebut terus mencari siapa pemilik dan pembuat pedang ini pada zaman dahulu, segela literatur sejarah cina pun di buka kembali untuk mendapatkan jawaban yang tempat atau asumsi yang mendekati si pemilik atau si pembuat pedang ini.

Suatu alasan ditemukannya pedang Goujian di makam pemimping kerajaan Chu karena diperkirakan pedang Goujian diberikan pada penguasa Chu sebagai hadiah pernikahan. Sesuai catatan kitab sejarah kuno, hubungan kedua negara Chu dan Yue semenjak masa Yun Chang (penguasa Yue) sudah mulai akrab, mereka pernah bersekutu pada suatu periode, Chu Zhaowang si penguasa Chu pernah mempersunting putri Goujian sebagai selirnya dan telah melahirkan Chu Huiwang.

Oleh karena itulah pedang Goujian yang masih tajam itu kemungkinan besar dijadikan sebagai salah satu hadiah pernikahan putri Yue dan demikian telah berpindah tangan ke Negara Chu hingga kemudian penguasa Chu menghadiahkannya kepada Shao Hua. Setelah Shao Hua wafat, pedang tersebut ikut terkubur di dalam makamnya. dan pada akhirnya arkeolog yang menemukan pedang ini bersepakat bahwa pemilik dari Pedang Goujin ini adalah seorang Raja Goujin yang tewas saat memimpin peperangan pada periode tersebut.

 

Continue Reading

Internasional

Rusia Peringatkan Amerika Dampak Agresi Militer Mereka Ke Suriah

Published

on

Agresi Militer

Kilasjogja.com, INTERNASIONAL – Seorang wakil tetap Rusia di PBB memberikan peringatan terhadap Amerika tentang langkah agresi militer yang mereka ambil di suriah.

Berdasarkan laporan dari IRNA, Vasily Nebenzya wakil tetap di PBB pada Jumat (13/4/2018) dalam sidang Dewan keamanan PBB soal Suriah dan ancaman militer Amerika terhadap tersebut mengatakan, sebuah agresi militer ke sebuah negara independen sangat bertentangan dengan aturan internasional.

Vasily juga menambahkan jangan sampai skenario Irak dan Libya terulang kembali di Suriah.

“Serangan kimia ke Douma di Suriah yang diklaim hanya dijadikan alasan oleh Amerika,” tambah Vasily Nebenzya.

Teroris Jaisy al-Islam yang berada di daerah Douma, Ghouta Timur pada 7 April menuding Damaskus melakukan serangan kimia ke daerah ini dan membunuh puluhan orang. Sebuah tuduhan yang ditolak tegas oleh pemerintah Suriah.

Amerika dan sebagian negara-negara sekutunya termasuk Inggris dan Perancis melancarkan agitasi tanpa bukti untuk melancarkan serangan militer terhadap pemerintah Suriah.

Donald Trump, Presiden Amerika dengan berbohong soal transformasi Suriah mengancam negara ini dengan serangan militer.

Continue Reading
Advertisement
Advertisement
loading...

Headline Berita