Connect with us

Travel

Pengumuman, Stonehenge Ada di Sleman!

Published

on

Stonehenge

Kilasjogja.com, TRAVEL – Coba pergi ke Dusun Petung, Desa Kepuh Harjo, Cangkringan, Sleman maka akan menemukan Stonehenge. Ya, situs peninggalan zaman perunggu dan neolitikum berbentuk bebatuan besar yang disusun sedemikian presisi dan ada di Inggris.

Stonehenge yang ada di Sleman pun sama seperti yang ada di Inggris. Bedanya, bebatuan raksasa tersebut buatan tangan alias manusia. Namun untuk strukturnya dibuat mirip batu sungguhan yang kemudian disusun untuk membentuk stonehenge seperti yang berada di Inggris.

Setidaknya ada 20 susunan batu dengan tinggi rata-rata empat meter yang di sekelilingnya ditanami rumput hijau di lahan seluas 200 meter persegi ini.

“Stonehenge ini dibuat untuk memberdayakan masyarakat Dusun Petung di sektor pariwisata. Daerah ini sudah tidak bisa ditinggali karena masuk kawasan rawan bencana,” terang Reimon, pengelola Stonehenge Sleman.

Meski berlokasi di kawasan rawan bencana, pengunjung Stonehenge tidak perlu khawatir akan keselamatan mereka. Menurut sejarah, Gunung Merapi tidak pernah tiba-tiba erupsi. Pengelola juga sudah membuat rambu-rambu dan jalur evakuasi bila suatu saat terjadi bencana alam yang tidak diinginkan.

“Tingkatan statusnya kan ada Normal, waspada, siaga dan awas. Status Gunung Merapi sekarang normal. Tidak perlu khawatir,” jelasnya.

Objek wisata Stonehenge ini mulai dibuka akhir 2016 lalu. Tempat ini mulai banyak didatangi wisatawan setelah menjadi viral di media sosial karena keunikannya. Kunjungan per harinya pun mencapai 300 orang untuk hari biasa.

Langit biru yang luas dan hamparan rumput hijau menjadi alas bebatuan setinggi empat meter ini tentu sangat memanjakan mata dan cocok dimanfaatkan sebagai background foto. Bahkan bila cuaca cerah, puncak Gunung Merapi sangat terlihat jelas dari tempat ini.

“Tempatnya instagramable. Cocok buat foto-foto,” jelas Antika, pengunjung asal Magelang yang tahu Stonehenge di Sleman dari media sosial.

Lokasi Stonehenge dicukup mudah di jangkau baik menggunakan kendaraan motor dan mobil. Letaknya juga berdekatan dengan bangunan kastil The Lost World Castle, yang sempat ditutup oleh Pemda Sleman karena dianggap melanggar beberapa aturan.
Bagi yang ingin berkunjung ke stonehenge di D

usun Petung, tempat ini buka setiap hari mulai pukul 08.00 hingga 17.00 WIB. Cukup membayar tiket Rp 5.000 hari biasa dan Rp 7.500 khusus hari libur per pengujung, Anda bisa berfoto sepuasanya direplika Stonehenge seperti yang ada di Inggris. Selamat Berlibur!

Continue Reading
Advertisement
Click to comment

Leave a Reply

Travel

SPOT RIYADI: Pemandangan Eksotis di Puncak Bukit

Published

on

Spot Riyadi wisata jogja

Kilasjogja.com, TRAVEL – Spot Riyadi bisa jadi alternatif bagi Anda yang bingung memilih lokasi rekreasi di akhir pekan ini. Spot Riyadi berlokasi di desa Sambirejo, yang terletak di Kecamatan Prambanan, Sleman.

Tempat ini merupakan lokasi favorit para penghobi foto karena terletak di atas bukit dan memiliki pemandangan yang sangat indah.

Spot Riyadi terletak di pekarangan rumah miliki Riyadi atau yang biasa disebut ‘Spot Riyadi’.

Dari tempat ini, Anda bisa melihat hamparan sawah, Candi Prambanan, Candi Sojiwan hingga gunung Merapi yang cukup mempesona.

“Awalnya tempat ini pekarangan biasa dan kandang sapi. Setelah ada acara offroad tahun 2005 itu mulai banyak yang datang ke sini lihat pemandangan di depan rumah. Tahun 2010 baru saya bersihkan dan bikinkan tempat nongkrong,” terang Riyadi, sang pemilik lahan.

Riyadi mengakui bila pemandangan di depan rumahnya itu cukup mempesona.

Terlebih ketika matahari terbit atau tenggelam dan malam hari. Pengunjung yang datang ke tempatnya pun mayoritas adalah anak muda mulai berstatus pelajar hingga mahasiswa.

Para pengunjung di ‘Spot Riyadi’ tidak hanya berasal dari Yogyakarta.

Ada juga yang sengaja datang dari Solo, Magelang hingga Kulonprogo hanya demi melihat pemandangan Candi Prambanan dan Candi Sojiwan yang terlihat apik ketika malam hari.

“Sorotan lampu di Candi Prambanan itu terang sekali dan terlihat bagus dari sini waktu malam. Bagus untuk foto-foto,” jelasnya.

Di rumahnya, Riyadi juga menjual berbagai jenis makanan dan minuman yang bisa dinikmati oleh para pengunjung mulai pukul 06.00 hingga 24.00 WIB setiap hari.

Harga yang ditawarkan pun cukup terjangkau, mulai Rp 10.000 untuk makanan seperti mie ayam dan Rp 5.000 untuk segelas es teh atau jeruk.

Pengunjung juga bisa berfoto di jembatan cinta yang sengaja dibuat di tempat ini dan juga berkemah.

“Setiap hari ramai apalagi hari libur. Ada yang betah nongkrong di sini dari pagi sampai malam,” ungkapnya.

Bagi Anda yang tertarik berkunjung ke Spot Riyadi pada malam hari, tidak ada salahnya mempersiapkan jaket tebal karena udara di tempat ini cukup dingin.

Letak Spot Riyadi ini memang cukup sulit. Untuk mencapai Desa Sambirejo, arahkan kendaraan menuju Candi Prambanan.

Sesampainya lampu merah pasar Prambanan ambil jalan arah selatan atau menuju Jalan Raya Prambanan- Piyungan.

Setelah melewati rel kereta api ada jalan masuk ke kiri menuju arah Restoran Abhayagiri dan ikuti jalan tersebut.

Tidak perlu khawatir tersasar karena ada banyak petunjuk jalan yang akan mengarahkan ke tempat ini.

“Ke sini cocoknya sore apa malam. Atau habis salat subuh sekitar jam lima pagi itu. Pemandangannya baru bagus,” ujar Fani, mahasiswi UNY asal Surabaya yang mengaku sudah tiga kali berkunjung ke tempat ini bersama teman-teman kampusnya untuk foto-foto.

Continue Reading

Travel

Kolam Ikan Nila di Saluran Irigasi

Published

on

Kolam Ikan Nila

Kilasjogja.com, TRAVEL – Ingin melihat kolam ikan nila di saluran irigasi sepanjang 100 meter. Coba datang ke RT 04 dusun Singosaren, Wukirsari Imogiri Bantul. Anda akan melihat ribuan ikan nila berenang hilir mudik di saluran irigasi disepanjanh rumah warga.

Kini, warga harus berpikir beribu kali jika ingin membuang sampah saluran irigasi. Untuk mengantisipasi ikan nila hilang terbawa arus, warga memasang filter yang terbuat dari jaring dari kawat di sisi hilir.

Sedangkan pada bagian hulu dipasang semacam kincir air yang tengah diproses menjadi alat penggaruk sampah otomatis.

“Dulu pintu air irigasinya sering jadi timbunan sampah, apalagi setelah hujan deras. Sekarang tidak ada sampah lagi semenjak jadi kolam ikan,” terang Mutohar, pencetus ide saluran irigasi menjadi kolam ikan yang juga pembina Kelompok Pemuda Tansah Bejo.

Di beberapa pos kampling yang juga ditempel pamflet yang berisi pengumanan yang bertuliskan tidak diperkenankan menangkap ikan dengan menggunakan bahan kimia, bahan biologis, bahan peledak dan/atau.

Juga menangkap ikan menggunakan alat dan/atau cara yang merugikan dan/atau membahayakan kelestarian sumber daya ikan dan/atau lingkungan.

Jika mereka nekat tetap membuang sampah, otomatis akan membuat ikan-ikan tersebut mati dan siap mendapat hukumannya.

Mulai hukuman pidana penjara paling lama lima tahun dan denda paling banyak dua miliar rupiah. Sesuai Undang-undang Republik Indonesia No.31/2014Pasal 84 Ayat 1 Jo UU No 45/2009 Pasal 85 tentang perikanan.

Kelompok Pemuda Tansah Bedjo menyediakan pakan ikan untuk memfasilitasi warga dan pengunjung yang datang memberi makan ikan di kolam saluran irigasi.

Pakan ikan dijual dengan harga Rp 1.000. Uniknya tak ada penjaga yang menjual belikan, warga dan pengunjung bisa mengambil sendiri.

Ada juga tempat cuci tangan lengkap sabunnya dan tempat parkir khusus untuk kendaraan bermotor.

“Tempatnya bersih dan rimbun. Datang siang juga tidak panas,” kata Intan, pengunjung asal Dlingo, Bantul.

Tempat ini cukup nyaman dikunjungi pada pagi hari. Sebab udara di daerah ini cukup sejuk dan cocok untuk bersepeda bersama keluarga.

Continue Reading

Travel

Heboh, Kebun Bunga Matahari

Published

on

Kebun Bunga Matahari

Kilasjogja.com, TRAVEL – Dusun Tegalsari, Srigading, Kecamatan Sanden, Bantul mendadak jadi perbincangan karena munculnya kebun bunga matahari di kawasan lahan pasir Pantai Samas.

Munculnya ribuan bunga Matahari di kawasan lahan pasir Pantai Samas Desa Srigading Kecamatan Sanden Bantul menjadikan wilayah itu mendadak ramai dikunjungi orang.

Kondisi sudah pasti mendatangkan berkah bagi warga setempat dan yang pasti pemilik lahan.

Tanaman bunga tersebut pada awalnya sekadar melindungi komoditas cabai dari kencangnya angin Pantai Samas. Namun kini bunga warna kuning itu justru menjadi daya tarik bagi ratusan warga untuk berswafoto.

Etik Purwanti, pengolah lahan menjelaskan awal mula munculnya bunga Matahari yang kini jadi primadona itu.

Ketika ditanam empat bulan lalu, tujuan utamanya bukan untuuk dibudidayakan atau tempat berswafoto.

Etik Purwanti menjelaskan bunga Matahari mulai ditanam sejak bulan Juni. Dia menanam bunga bernama Latin Helianthus Annuus L bersama anak pertamanya yang bernama Retama Dimas. Awalnya bunga matahari ini difungsikan untuk penahan angin.

Etik dan Retama Dimas pun mulai menanam bibit bunga matahari di sekeliling lahan tanaman cabai berukuran 1.000 meter persegi. Sang ayah, Rujiyanto yang bertugas menyemprotkan pupuk ke bunga matahari dan cabai-cabai yang ditanam. Ketika bunga matahari mulai tumbuh dan membesar, tanaman cabai di lahan miliki Etik jarang ada yang berguguran.

“Angin di Pantai Samas ini kencang, jadi untuk melindungi cabai pakai bunga matahari. Kebetulan saya juga suka,” terangnya.

Selain bunga Matahari, di pematang lahan pasir itu juga ditanami jenis tanaman Kenikir. Etik pun sama sekali tidak menyangka jika apa yang dilakukan empat bulan lalu kini memberikan berkah bagi warga setempat. Kini ia setiap hari harus berjaga untuk melayani ratusan pengunjung.

Dirinya merasa khawatir jika tidak diawasi, pengunjung akan merusak tanaman cabainya. Meski melakukan pengawasan, namun Etik hanya memberikan imbauan kepada pengunjung agar hati-hati dan menginjak tanaman cabainya.

Bahkan kini untuk masuk ke lahan pasir dengan ribuan bunga Matahari itu, setiap pengunjung dikenai tarif sebesar Rp 5.000 perorang.

Meski begitu tidak lantas tarif itu berlaku untuk semua. Ketika ada pelajar atau masyarakat sekitar, tidak dikenakan tarif, namun dibairkan masuk secara cuma-cuma.

Dijelaskan, untuk hari biasa, dalam sehari Etik mampu meraup uang sekitar Rp 300.000 hingga Rp 500.000. Sebaliknya, jika hari libur, uang yang terkumpul lebih Rp 1 juta.

“Tempatnya bagus banget buat selfie,” kata Haryani, salah satu pengunjung.

 

Continue Reading
Advertisement
Advertisement
loading...

Headline Berita