Connect with us

Jogja

Pekan Depan, Jemaah Haji DIY Mulai Tiba

Published

on

haji

Kilasjogja.com, JOGJA – Kantor Wilayah Kementrian Agama (Kemenag) DIY menginformasikan bila jamaah haji asal Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY) akan mulai tiba di tanah air pekan depan.

Kelompok terbang (Kloter) pertama yang akan mendarat melalui Bandara Adi Sumarmo, Boyolali, Jawa Tengah adalah kloter 23 SOC asal Gunungkidul pada tanggal 14 September 2017, pukul 05.45 WIB.

Setelah tiba di Bandara Adisumarmo, kloter pertama asal DIY ini akan menuju Debarkasi Donohudan dan selanjutnya langsung menuju Pendopo Kantor Bupati Gunungkidul.

“Kemungkinan jamaah haji akan sampai di Gunungkidul pukul 08.00 atau 09.00 WIB,” terang Bramma Aji Putra, Humas Kantor Wilayah Kementrian Agama (Kemenag) DIY .

Kloter 24 SOC asal Kota Yogyakarta dan Kloter 25 SOC asal Sleman pun diperkirakan akan tiba di Bandara Adisumarmo pada hari yang sama. Untuk kloter kota Yogyakarta diperkirakan tiba pukul 16.15 WIB dan kloter Sleman pukul 23.30 WIB.

Selanjutnya secara bergelombang kloter asal DIY akan tiba di Bandara Adisumarmo dan kloter terakhir yang akan tiba adalah Kloter 31 SOC.

Kloter 31 SOC adalah kloter gabungan dari Kulonprogo, Gunungkidul dan Kota Yogyakarta pada 16 September 2017 pukul 16.15 WIB.

Sementara itu, dilaporkan ada tiga orang jemaah haji asal DIY yang wafat di Tanah Suci. Ketiga jemaah tersebut berasal dari Kabupaten Sleman dan Kulon Progo.

Identitas ketiga jemaah itu adalah Kusnan, kelompok terbang (kloter) 30 Sleman, Supardi Kloter 30 Sleman, dan Abdul Hadi Santoso Kloter 25 Kulon Progo.

Tahun 2017 ini, jumlah jemaah haji asal DIY yang berangkat ke Tanah Suci sebanyak 3.165 jemaah, terbagi dalam sembilan kloter, 23 SOC – Kloter 31 SOC, dengan didampingi 45 orang petugas kloter serta 24 orang petugas daerah.

Berdasarkan data Kanwil Kemenag DIY, 36,19 persen calon jamaah berusia 51-60 tahun, 34,18 persen berusia di atas 60 tahun, 22,20 persen berusia 41-50 tahun, dan 7,43 persen berusia di bawah 40 tahun. Calon jamaah haji tertua berusia 89 tahun dan termuda 19 tahun.

Kuota haji DIY pada 2017 yang ditetapkan sebanyak 3.189 mengalami kenaikan signifikan jika dibandingkan kuota tahun-tahun sebelumnya yang biasanya hanya mencapai 2.455 orang.

Hal ini setelah pengurangan 20 persen kuota haji Indonesia dicabut disertai adanya kuota tambahan dari Pemerintah Arab Saudi.

Sebanyak 3.189 calon jamaah haji DIY itu terdiri atas 1.171 laki-laki dan 1.317 perempuan,

 

Baca Juga:

Continue Reading
Advertisement
Click to comment

Tinggalkan Balasan

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Jogja

Bank Indonesia Luncurkan Gerbang Pembayaran Nasional (GPN)

Published

on

Kilasjogja.com, JOGJA – Ditengah pesatnya kebutuhan bertransaksi, ekosistem sistem pembayaran ritel domestik saat ini masih relatif kompleks dan inefisien.

Permasalahan ini muncul karena kecenderungan industri untuk membangun infrastruktur sistem pembayaran yang sifatnya eksklusif, yaitu hanya dapat melayani instrumen pembayarannya sendiri tanpa saling terhubung satu sama lain (interkoneksi), sehingga belum dapat saling melayani (interoperabel).

Kompleksitas dan inefisiensi tersebut tercermin pada sejumlah kondisi antara lain karena pengeluaran devisa yang tidak perlu, yaitu impor kartu dan mesin Electronic Data Capture/EDC.

Eksposur risiko keamanan tinggi yang dihadapi konsumen akibat pemrosesan transaksi dilakukan di luar negeri oleh lembaga switching (lembaga pemroses transaksi).

Fee biaya transaksi yang tinggi (kisaran 1,6% – 2,2%) dibandingkan negara tetangga (kisaran 0,2%-1%). Bagi Pemerintah, hal ini kurang kondusif untuk pelaksanaan program Pemerintah, misalnya Bantuan Sosial Non Tunai dan Keuangan Inklusif.

Tujuan peluncuran GPN yakni untuk memberikan solusi bagi konsumen, perbankan, maupun bagi kepentingan nasional.

Secara mudah, masyarakat tidak perlu lagi mencari mesin EDC dari bank yang sama, karena semua kartu yang diterbitkan oleh penerbit domestik dapat ditransaksikan dengan satu mesin EDC.

Kartu GPN telah mengaplikasikan fitur keamanan standar internasional chip dan PIN enam digit, sehingga keamanan data nasabah maupun transaksi lebih terjamin.

Sharing/penggunaan bersama infrastruktur antar perbankan akan mengefisienkan investasi infrastruktur (EDC, ATM), sehingga dapat dialokasikan di wilayah lain yang lebih membutuhkan pemerataan infrastruktur keuangan.

Pengurangan biaya pemrosesan transaksi yang dilakukan di Indonesia, yang sebelumnya transaksi tersebut diproses di luar negeri oleh lembaga switching internasional.

Pengurangan biaya penempatan logo internasional. Efisiensi Dan Peningkatan Keamanan Nasional & Kemandirian Nasional

Transaksi domestik yang dulunya banyak diproses di luar negeri oleh lembaga switching asing, akan diproses di dalam negeri oleh lembaga domestik, mulai dari pengelolaan data transaksi sampai dengan penyelesaian transaksi.

Selain lebih efisien, keamanan data dan informasi transaksi lebih terjamin karena tidak dikelola di luar Indonesia, sekaligus menciptakan kemandirian dan kedaulatan nasional serta memperkuat identitas nasional.

Pada tanggal 3 Mei 2018, Bank Indonesia telah menyelenggarakan acara “Peluncuran Bersama Kartu Berlogo GPN” di Jakarta, yang merupakan simbolisasi seremonial atas dimulainya ekosistem GPN.

Acara tersebut dihadiri oleh sejumlah pihak yang terdiri dari 98 Bank Penerbit, 4 (empat) Lembaga Switching, ASPI, PERBANAS, Anggota Dewan Komisioner OJK, Menteri Sosial, dan Menteri BUMN.

Dalam kurun waktu 2 (dua) bulan sejak peluncuran, penetrasi kartu GPN telah mencapai 10%, yang mengindikasikan respon masyarakat yang positif. Dari total jumlah kartu ATM/Debit di Indonesia sebanyak 183.932.152 (data posisi Juni 2018).

Bank Indonesia menargetkan 30% kartu telah dikonversi menjadi kartu ATM/Debet dengan logo GPN pada akhir tahun 2018.

Di wilayah DIY sendiri, launching kampanye GPN akan diselenggarakan pada hari Minggu, 29 Juli 2018 yang akan melibatkan perbankan, Pemerintah Daerah, OJK dan Lembaga Pemerintahan lainnya, masyarakat umum, dan mahasiswa/pelajar.

Rangkaian kegiatan dalam kampanye GPN akan berlangsung selama sepekan, diawali dengan peluncuran kartu berlogo GPN dan penukaran kartu pada 29 Juli 2018 di Atrium Hartono Mall.

Acara ini akan dibuka oleh Gubernur DIY, Sri Sultan Hamengku Buwono X. Kegiatan peluncuran akan dilakukan bersama 9 (sembilan) bank, yaitu Bank Mandiri, BNI, BRI ,BTN, BPD DIY, BCA, Bank Syariah Mandiri, CIMB Niaga dan Bank Permata.

Kegiatan dilanjutkan dengan periode penukaran kartu ATM/Debit GPN pada tanggal 30 Juli s.d 3 Agustus 2018 di sejumlah pusat perbelanjaan, kantor Pemerintah Daerah, kampus dan di loket seluruh bank penerbit kartu ATM/Debit di DIY.

Pada akhirnya, GPN merupakan landasan terbentuknya integrasi sistem pembayaran nasional yang mengedepankan kepentingan dan kedaulatan nasional serta meningkatkan daya saing nasional.

“Dengan suksesnya GPN, diharapkan akan mendorong peningkatan transaksi non tunai masyarakat tanpa menghambat laju inovasi, keterlibatan dengan penyelenggara jasa sistem pembayaran luar negeri maupun perkembangan industri keuangan yang dinamis,” kata Sri Fitriani, Deputi Kepala Perwakilan Bank Indonesia Daerah Istimewa Yogyakarta.

Baca Juga:

Continue Reading

Jogja

BMKG : Nelayan dan Wisatawan tidak beraktifitas di Pesisir Selatan DIY

Published

on

Kilasjogja.com, JOGJA – Berdasarkan update BMKG, dinamika atmosfer terakhir tanggal 24 Juli 2018 pukul 16.00 WIB, terpantau beberapa pusat tekanan rendah di belahan bumi bagian Utara.

Salah satunya yaitu di sekitar China bagian selatan (996 hPa) dan beberapa pusat tekanan tinggi di belahan bumi bagian Selatan salah satunya di sekitar Australia bagian barat (1021 hPa).

Kondisi tersebut dapat diartikan ada perbedaan tekanan udara yang signifikan antara belahan bumi bagian Utara dan Selatan.

Kondisi ini berdampak pada peningkatan kecepatan angin hingga lebih dari 35 km/jam dan peningkatan tinggi gelombang laut di pesisir Selatan Yogyakarta.

Kepala Stasiun Klimatologi Mlati Yogyakarta, Agus Sudaryatno memprediksi prakiraan tinggi gelombang laut antara tanggal 24 – 30 Juli 2018 di pesisir Selatan Yogyakarta, yaitu : Tgl 24 (4.0 – 6.0 meter), Tgl 25 (5.0 – 7.0 meter), Tgl 26 (3.5 – 5.0 meter), Tgl 27 (3.0 – 4.0 meter), Tgl 28 (3.0 – 5.0 meter), Tgl 29 (3.5 – 5.0 meter) danTgl 30 (3.0 – 5.0 meter)

Dengan adanya situasi potensi cuaca ekstrem ini, BMKG DIY mengeluarkan beberapa imbauan, kepada masyarakat untuk mewaspadai peningkatan kecepatan angin dan ketinggian gelombang laut, terutama bagi masyarakat yang beraktifitas di sekitar pantai, nelayan yang melaut juga wisatawan yang berada di sepanjang pantai Selatan Yogyakarta.

Untuk menghindari hal-hal yang tidak diinginkan, kepada nelayan untuk sementara waktu dihimbau agar tidak melaut dan kepada wisatawan dihimbau untuk tidak mandi di laut hingga tinggi gelombang laut kembali kondusif atau normal.

“Bagi masyarakat yang hendak memperoleh informasi terkini, BMKG DIY membuka layanan informasi cuaca 24 jam, call center 0274-2880151/52 dan medsos @StaklimJogja,” katanya.

Baca Juga:

Continue Reading

Jogja

PT KAI Bagikan Suvenir ke Penumpang Anak

Published

on

PT KAI Bagi Suvenir

Kilasjogja.com, NASIONAL – Menyemarakkan Hari Anak Nasional yang setiap tahunnya diperingati pada tanggal 23 Juli, PT KAI membagikan suvenir kepada penumpang anak di seluruh stasiun besar pemberangkatan Kereta Api (KA).

Pembagian souvenir di wilayah PT KAI DAOP 6 antara lain di Stasiun Yogyakarta, Lempuyangan, Purwosari dan Solobalapan

Sejumlah suvenir berupa balon, bunga, buku, atau mainan anak dibagikan secara serentak pada Senin (23/7) mulai pukul 08.00 s.d. 11.00 WIB.

“Selain untuk menyemarakkan peringatan Hari Anak Nasional, kegiatan ini juga sebagai wujud apresiasi kami kepada para pengguna jasa setia KA yang telah memilih kereta api sebagai moda bepergian jarak jauhnya bersama anak,” terang Direktur Utama PT KAI, Edi Sukmoro.

KAI sebagai jasa penyedia transportasi selama ini telah berusaha mengutamakan keselamatan para penumpangnya, termasuk penumpang anak-anak.

Hal ini terwujud dengan diterapkannya aturan tiket Rp 0 bagi penumpang anak usia 0-3 tahun yang dipangku oleh orangtua atau tidak membeli seat.

Penerapan aturan ini dimaksudkan untuk menjamin asuransi perjalanan mereka.

“Jadi walaupun tidak membeli seat alias dipangku selama perjalanan dengan KA, penumpang anak tetap harus bertiket. Tiketnya Rp 0 dan dapat diminta di petugas loket sebelum boarding dengan menunjukkan boarding pass orangtuanya,” imbuh Edi Sukmoro.

Selain itu, untuk kenyamanan pengguna jasa, khususnya penumpang anak, kini semua KA telah terpasang penyejuk udara (AC), jadi anak-anak akan tetap merasa nyaman, tidak kepanasan sepanjang perjalanan.

PT KAI kini juga menyediakan fasilitas ramah anak di stasiun seperti ruang menyusui yang bisa dipakai untuk mengganti popok dan area bermain anak.

Adanya area bermain anak di stasiun merupakan salah satu upaya PT KAI untuk mewujudkan anak Indonesia yang GENIUS (Gesit-Empati-Berani-Unggul-Sehat).

Sesuai dengan tema Hari Anak Nasional tahun ini yang telah ditetapkan Pemerintah melalui Kementerian Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak.

Dengan adanya area ini, anak dapat beralih dari gadget selama menunggu waktu keberangkatan KA dan memilih untuk bergerak, bermain di area khusus anak sehingga terwujudlah anak Indonesia yang gesit dan sehat.

Dengan bermain di area ini, mereka juga diharapkan dapat mengembangkan kemampuan sosialnya, menumbuhkan empati dan keberanian dengan berinteraksi dengan sesama penumpang anak yang bermain di area bermain anak di stasiun.

Baca Juga:

Continue Reading
Advertisement
Advertisement
Advertisement
loading...

Tag

Headline Berita