Connect with us

Internasional

Pasukan Irak Mulai Merebut Tal Afar

Published

on

Pasukan Irak Mulai Merebut Tal Afar
Sebuah kendaraan militer Tentara Irak dengan Pasukan Mobilisasi Rakyat Syi'ah (PMF) bertempur dengan militan Islam di Tal Afar, Irak, 26 Agustus 2017. (REUTERS via Voice of America)

Kilasjogja.com – Pasukan Irak, Sabtu (26/8/2017), telah mengumumkan berhasil merebut kota Tal Afar kota di bagian baratlaut Irak dari kelompok ISIS, termasuk pusat kotanya. Bendera Irak juga dikibarkan di banteng peninggalan Kerajaaan Ottoman di kota itu seperti yang dilaporkan kantor berita Perancis, AFP.

“Unit Dinas Kontraterorisme membebaskan distrik Citadel dan Basatin dan mengibarkan bendera Irak di atas benteng,” kata komando operasi gabungan Irak, Jenderal Abdulamir Yarallah.

“Tujuh puluh persen kota telah dibebaskan. Insyaa Allah, bagian yang tersisa akan dibebaskan segera,” kata Menteri Luar Negeri Irak Ibrahim al-Jaafari pada konferensi pers bersama dengan Menteri Luar Negeri Perancis Jean-Yves Le Drian dan Menteri Pertahanan Perancis Florence Parly di Baghdad.

Para pejabat menyatakan berharap akan menguasai sepenuhnya Tal Afar sebelum Idul Adha, liburan hari besar Islam yang dimulai di Irak pada 2 September.

Serangan di Tal Afar, yang terletak antara Suriah dan 80 kilometer sebelah barat bekas kubu pertahanan ISIS di Mosul, dimulai pada 20 Agustus lalu.

Menurut komandan militer Irak dan Amerika, antara 10 ribu dan 20 ribu warga sipil dari populasi 200 ribu orang yang masih tinggal di kota itu.

Berbagai organisasi bantuan telah melaporkan bahwa mereka yang masih bertahan di sana terancam dibunuh oleh militan, yang terus memperketat cengkeramannya atas Tal Afar sejak tahun 2014.

Baca Juga:

Continue Reading
Advertisement
Click to comment

Tinggalkan Balasan

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Internasional

Muslim Australia Lakukan Doa Turun Hujan

Published

on

Muslim Australia Berkumpul dan Berdoa Minta Turun Hujan

Kilasjogja.com, Sydney – Muslim Australia yang berjumlah sekitar 30 ribu orang berkumpul di Sydney pada hari Selasa (22/08/2018) saat Hari Raya Idul Adha, mereka melakukan doa bersama untuk mengakhiri kekeringan terburuk dalam sejarah yang menimpa negar tersebut.

Selain sholat IED dan berdoa meminta agar diturunkan hujan, dalam acara tersebut juga diadakan penggalangan dana untuk para petani yang terkena dampak dari kemarau panjang ini.

Masjid Lakemba, Sydney Menjadi Tempat Doa Bersama Umat Muslim Australia

Acara doa bersama ini diselenggarakan oleh Asosiasi Muslim Lebanon (LMA) di Masjid Lakemba, Sydney barat. Idul Adha sebagai hari raya besar umat muslim dianggap sebagai waktu yang tepat untuk meminta kepada sang pencipta agar di turunkan hujan di negara tersebut.

“Kami merasa makna perayaan ini adalah tentang pengorbanan, bahwa kami datang bersama-sama sebagai komunitas dan berdoa kepada Tuhan agar dia dapat menurunkan hujan,” kata Ahmad Malas, seperti dilansir dari SBS news.

Ahmad Malas, direktur LMA, juga mengatakan kepada BBC bahwa suasana di acara itu “begitu positif”. Menurutnya, sholat hujan sudah sering disebut-sebut selama masa kekeringan ini.

“Sebagai satu keluarga Australia, perlu melakukan sesuatu yang kita bisa dan berdiri dalam solidaritas dengan mereka yang membutuhkan,” kata Samier Dandan, presiden LMA.

“Sekarang saatnya kita bersatu dan memperpanjang tangan kita dalam persahabatan dengan mereka yang sekarang menderita,” tambahnya.

Sebagian wilayah Australia sedang berjuang dalam kondisi kekeringan ekstrem. New South Wales negara bagian yang paling padat penduduknya, dinyatakan sebagai wilayah yang terkena dampak kekeringan.

Selain itu, lebih dari separuh negara tetangga Queensland juga mengalami kekeringan. Terkadang wilayah Victoria dan Australia Selatan juga mengalami kondisi kering.

Baca Juga:

Continue Reading

Internasional

Daniel Ortega Unjuk Kekuatan

Published

on

Daniel Ortega

Kilasjogja.com, INTERNASIONAL – Presiden Nikaragua Daniel Ortega dan istrinya, Wakil Presiden Rosario Murillo unjuk kekuatan di Managua, Kamis (19/7). Aksi tersebut dilakukan Ortega bertepatan dengan peringatan keberhasilan gerilyawan kiri menggulingkan diktator Somoza.

Ortega mengerahkan pendukung-pendukungnya untuk hadir dalam acara yang berlangsung di Managua. Ujuk kekuatan itu terjadi setelah Perserikatan Bangsa-bangsa mendesak agar krisis politik di Nikaragua segera diselesaikan.

PBB prihatin terhadap aksi represif Presiden Ortega terhadap oposisi. Sedikitnya 280 orang tewas sejak demonstran oposisi turun ke jalan mendesak Ortega lngser. Ortega bersikap represif terhadap oposisi dan pada Rabu (18/7), pendukung Ortega menyernag markas oposisi di Monimbo, Masaya.

Pasukan pro-pemerintah tersebut didukung polisi. Kepala Nicaraguan Centre for Human Rights, Vilma Nunez mengatakan serangan terhadap kantor oposisi itu menewaskan dua orang dan menyebabkan belasan orang cedera.

Sekretaris the Nicaraguan Association for Human Rights, Alvaro Leiwa mengatakan pendukung Ortega menembaki pendukung oposisi. Leiwa mengecam aksi yang disebutnya sebagai tindakan terorisme tersebut. Penyerangan terhadap markas oposisi di Monimbo berlangsung selama beberapa jam.

Aksi represif terhadap oposisi dikecam oleh pembantu Uskup Silvio Jose Baez yang mendesak Ortega menghentikan pembantaian. Baez juga meminta warga Monimbo untuk menyelamatkan diri.

Demonstran oposisi melempar mortir buatan sendiri di belakang barikade pasukan. Serangan ini dibalas dengan tembakan senapan otomatis milik pendukung Ortega. Sejumlah jurnalis yang berusaha masuk Monimbo ditembak oleh pasukan pro-Ortega.

Wapres Rosario Murillo menjelaskan bahwa pembersihan terhadap Monimbo dan Masaya penting untuk dilakukan. Murillo menuduh oposisi sebagai pelaku percobaan kudeta untuk menguglingkan pemerintahan Ortega. Aksi keras Ortega dikecam oleh aktris Bianca Jagger.

 

Baca Juga:

Continue Reading

Internasional

Pollution Pods Pengunjung Bisa Merasakan Polusi Dari Seluruh Dunia

Published

on

Polusi
Credit: Michael Pinsky, Somerset House for Earth Day (c) Peter Macdiarmid

Kilasjogja.com, INTERNASIONAL –  Polusi udara bertanggung jawab atas jutaan kematian di seluruh dunia, upaya menyoroti masalah lingkungan seorang seniman di inggris Michael Pinsky membuat 5 buah kubah geodesik yang saling berhubungan yang di beri nama “Pollution Pods“.

Kubah ini di buat bersama dengan perusahaan penyaring udara Airlabs asal Denmark dan hasilnya memungkinkan orang yang masuk kedalamnya untuk menghirup kualitas udara dari ke 5 negara di dunia yaitu Bejing, Sao Paulo, London, New Delhi dan Tautra Island di Norwegia.

Michael Pinsky melakukan simulasi kondisi atmosfer masing-masing kota dengan menggunakan bahan kimia yang sangat aman, pengunjung diarakah ke dalam kubah yang dengan tingkat pencemaran udara paling kecil Tautra Norwegia dan berlanjut ke negara dengan pencemaran polusi terparah di dunia Sao Paulo di Brazil.

Melalui installasi yang berbentuk seperti rangkaian kubah ini, para pengunjung bisa dengan bebas membandingkan sensasi udara yang berbeda di berbagai kota dan merasakan kualitasnya. Selain itu pengunjung juga bisa merasakan adanya perpindahan perubahan udara dari kondisi tempat yang kering, dingin, panas, maupun lembab.

Dalam sebuah wawancara Earth Day, Pinksy mengatakan, “Saya ingin mereka mempertimbangkan bagaimana konsumsi barang-barang murah yang tumbuh di timur yang menghasilkan pasar bagi industri yang kurang peduli tentang kesejahteraan pekerja mereka atau lingkungan.”

Polusi udara adalah kenyataan yang sulit untuk dihadapi dan tidak banyak yang perduli terhadap hal ini, banyak ilmuan besar seperti – Carl Sagan, Stephen Hawking, dan banyak lainnya – telah memperingatkan tentang kerugian polusi dan dampaknya selama beberapa dekade. Sejauh ini kita mengetahuinya, bahwa polusi udara sangat mempengaruhui kehidupan cerdas di Bumi generasi selanjutnya. Jika kita tidak memiliki kesadaran diri. Kita secara sistematis meracuni satu-satunya rumah dan diri kita sendiri.

Baca Juga:

Continue Reading
Advertisement
Advertisement
Advertisement
loading...

Tag

Headline Berita