Connect with us

Bantul

Omzet Jutaan Rupiah Penjual Kembang

Published

on

Jual Kembang

Kilasjogja.com, BANTUL – Malam satu suro atau yang biasanya bertepatan dengan 1 Muharram dalam kalender hijriyah selalu dinanti oleh penjual kembang di Pantai Parangkusumo, Bantul.

Penyebabnya, mereka bisa membawa pulang uang jutaan rupiah dari berdagang bungan dalam semalam. Pembelinya adalah mereka yang melakukan ritual di petilasan di tempat bertemunya Panembahan Senopati dengan Ratu Kidul di ‘Batu Cinta’ dalam Cepuri Pantai Parangkusumo.

Nantinya, mereka kemudian melarung sesaji ke pantai. Rupanya membawa berkah tersendiri bagi para penjual kembang di depan pintu masuk menuju pantai.

“Laris terus. Ini anak saya beli lagi di Pasar Beringharjo,” terang Waginah, penjual kembang di Pantai Parangkusumo.

Wanita 78 tahun asal Sanden ini sudah mulai berjualan di depan pintu masuk Cepuri Pantai Parangkusumo pukul 10.00 WIB. Dia bahkan sejak subuh sudah belanja aneka ragam kembang dan perlengkapan sesaji di Pasar Beringharjo.

Ibu tujuh anak ini mengatakan, berjualan kembang waktu malam satu suro di Pantai Parangkusumo memang menjanjikan. Pasalnya pasti banyak masyarakat yang membeli sesaji pada mereka. Terlebih harga yang ditawarkan tergolong murah.

“Jualnya satu paket sesaji Rp 5.000. Isinya ada mawar, melati, kanthil sama kenangan. Mau ditambah kemenyan atau minyak wangi bayar Rp 5.000 lagi,” jelasnya.

Saat malam satu suro, ia bisa menghabiskan sekitar 10 kilogram kembang aneka ragam untuk sejaji. Wajar jika penghasilannya berjualan pun bisa mencapai angka juta rupiah semalam.

“Modalnya saja besar pasti dapatnya jutaan. Tapi setiap satu suro dagangan pasti laris,” ungkapnya.

Menjual sesaji di Pantai Parangkusumo rupanya tak boleh sembarang. Ada aturan ‘tak tertulis’ yang harus ditaati para penjual kembang sejak lama.

Seperti sesaji untuk petilasan dan yang hendak di larung ke pantai harus berbeda. Untuk sesaji di petilasan Cepuri biasanya hanya berisi mawar putih, merah, kanthil, kenanga, melati di tambah kemenyan.

Untuk yang dilarung ke laut hanya adamawar putih, melati dan kanthil. “Biasanya pembeli pada bilang, Untuk petilsan atau di larung ke pantai. Karena isi-nya memang beda,” ujarnya.

Uniknya, mayoritas penjual kembang di Pantai Parangkusumo sudah dilakukan secara turun temurun. Seperti Waginah ini yang sengaja membawa anak keduanya, Tumilah (34) ikut berjualan kembang di depan pintu masuk Pantai Parangkusumo.

“Di suruh nemenin sekalian belajar sama ibu buat nerusin jualannya nanti,” jawabnya dengan nada bicara pelan.

Ibu empat anak ini mengatakan, dengan membuka tempat dagangan lebih dari satu dengan harapan uang hasil uasahanya bisa bertambah lagi. Mereka pun akan berdagang selama satu hari satu malam penuh.
“Ramainya memang cuma satu suro. Hari Selasa dan Jumat kliwon ndak begitu ramai seperti ini,” katanya.

Hal serupa juga dilakukan oleh Sri (65). Dirinya sengaja membawa Sari (31) anaknya berjualan kembang dengan harapan bisa meneruskan usaha orangtuanya kelak jika telah tiada.

“Saya baru jualan dua kali pas satu suro. Biasanya setiap hari cuma di rumah urus sawah,” tukas ibu empat anak ini.

Berjualan kembang saat malam satu suro memang cukup menguntungkan. Sari sendiri mengaku baru setengah hari berjualan sudah mendapat uang sekitar Rp 600.000. “Lumayan laris dagangan kembang punya saya sama ibu,” tandas Sari.

 

Continue Reading
Advertisement
Click to comment

Leave a Reply

Bantul

10 Desa Implementasikan Sistem Informasi Desa

Published

on

Sistem Informasi Desa

Kilasjogja.com, BANTUL– Guna mendukung Kabupaten Bantul sebagai kawasan smart city, 10 desa telah memiliki aplikasi Sistem Informasi Desa (SID).

10 desa tersebut di antaranya Desa Pendowoharjo, Panggungharjo, Tirtohargo, Srihardono, Tirtomulyo, Bangunjiwo, Mulyodadi, Sidomulyo, Triwidadi dan Guwosari.

“Sesuai UU Desa No 6 Tahun 2014 pasal 86, pemerintah daerah wajib mengimplementasikan SID dalam pengembangan kawasan pedesaan,” terang Ir Fenty Yusdayati MT, Kepala Badan Perencanaan Daerah (Bappeda) Kabupaten Bantul.

Menurutnya, program SID juga untuk meningkatkan pelayanan masyarakat di tingkat desa dan digunakan untuk membuat berbagai kepentingan desa.

Program SID yang berfungsi layaknya website desa ini juga dapat menampilkan potensi dan informasi bahkan bisa untuk mencetak beberapa surat keterangan tertentu.

BACA JUGA: Mutasi Kapolres Sleman dan Gunungkidul

Bupati Bantul, Drs H Suharsono, menegaskan semua desa harus siap dan bisa untuk mengikuti kemajuan teknologi.

Salah satunya dengan penerapan Sistem Informasi Administrasi Kependudukan (SIAK) yang terintegrasi dengan SID.

“Program SID akan berdampak positif terhadap kualitas dan efisiensi terutama dalam hal administrasi kependudukan,” jelasnya.

Continue Reading

Bantul

DPUPKP Bantul Fokus Pembersihan Tumpakan Sampah

Published

on

tumpakan sampah

Kilasjogja.com, BANTUL – Dinas Pekerjaan Umum(DPU) Perumahan dan Kawasan Permukiman (PKP) Bantul secepatnya akan membersihkan tumpakan sampah di bawah jembatan wilayah Bantul.

Langkah tersebut diambil untuk melindungi konstruksi jembatan jika sewaktu-waktu terjadi banjir susulan. Persoalan sampah akan segera dibereskan secepatnya.

“Cukup mengkhawatirkan jika tidak secepatnya dibersihkan bisa mengancam jembatan nantinya. Sampah-sampah itu harus segera di ambil,” terang Yitno, Kepala Seksi Pengelolaan Jaringan Irigasi Bidang Sumber Daya Air, Dinas Pekerjaan Umum(DPU) Perumahan dan Kawasan Permukiman (PKP) Bantul,

Tiang jembatan di Bantul yang dipenuhi sampah terdapat di daerah Ketonggo Pleret, Pijenan Pandak, Soko Pundong, Klegen, Mejing Bambanglipuro memerlukan alat berat untuk proses pembersihan sampahnya.

BACA JUGA: Per hari, Penduduk Sleman Hasilkan 8.000 Meter Kubik Sampah

Sementarta untuk tiang jembatan di daerah Pijenan, Klegen, Mejing dilakukan pembersihan secara manual. Khusus tiang jembatan di daerah Sindet dan Siluk akan segera dimasukkan dalam agenda pembersihan.

“Jika tidak secepatnya mengancam jembatan bisa pondasi atau struktur lain,” jelasnya.

Program pembersihan sampah akan dibawah kendali Badan Penanggulagan Bencana Daerah (BPBD) Bantul. Sehingga ketika hujan deras dan banjir kembali datang sampah tersebut tidak lagi membahayakan jembatan.

Continue Reading

Bantul

Bantul Usulkan Pembangunan Stasiun Kereta Api

Published

on

Pembangunan

Kilasjogja.com, BANTUL –  Pemerintah Daerah DIY terus mengupayakan pembangunan, pemerataan dan pengembangan di kawasan Selatan.

Salah satu daerah di bagian Selatan yang diusulkan untuk pengembangan kawasan adalah Samas Bantul. Adapun pengembangan yang rencananya dilakukan dengan model Transit Oriented Development(TOD), dimana jalur kereta api dan jalan akan dimanfaatkan untuk pengembangan kawasan.

“Salah satu hal yang dibahas dalam pertemuan adalah adanya usulan pengembangan kawasan Samas menjadi kawasan baru. Pengembangan kawasan ini akan memanfaatkan Jalur Jalan Lintas Selatan (JJLS) yang sudah dibangun. Serta Jogja Outer Ringroad (JOR) yang akan dibangun melewati Bantul,” terang Gatot Saptadi, Sekretaris Daerah (Sekda) DIY.

Gatot mengungkapkan, meskipun rencana itu sifatnya masih jangka, tapi tetap dibutuhkan perencanaan yang matang. Termasuk seandainya jalur kereta api di kawasan tersebut akan dihidupkan.

“Kalau untuk kereta bisa dari bandara baru atau jalur Utara ( tugu). Namun karena untuk mengaktifkan jalur lama sifatnya jangka panjang. Jadi untuk saat ini pengembangan kawasan akan memanfaatkan JJLS dan JOR,” ungkapnya.

Bupati Bantul Suharsono mengatakan pihaknya sempat mengusulkan pengembangan kawasan Samas. Kawasan Samas dipilih selain tanahnya yang masih luas, di daerah tersebut juga tidak ada gumuk pasir yang harus dilindungi.

Mengingat untuk pengembangan kawasan dibutuhkan tanah sekitar 100 hektar. “Walaupun lokasinya di Samas, namun kawasan tersebut akan diberi nama Parangtritis II. Rencana saya nanti akan ada kereta api di Samas, sebagai pintu masuk Bantul. Soalnya di Kulonprogo sudah ada Bandara Internasional baru, maka di Bantul akan ada stasiun kereta api,”ujarnya.

Menurut Suharsono, berdasarkan arahan Gubernur DIY Sri Sultan Hamengkubuwono X, secara prinsip mempersilahkan dan meminta untuk membicarakan rencana tersebut dengan pihak PT KAI. Mengingat sampai saat ini belum ada keputusan dengan PT KAI. Untuk pembangunan dibutuhkan tanah seluas 100 hektare dan kebanyakan merupakan Sultan Ground.

“Biar Bantul nantinya jadi semakin ramai. Rencananya Bantul ada stasiun kereta api. Saya berharap dengan cara ini bisa. meramaikan perbatasan Bantul dan Purworejo,” katanya.

Continue Reading
Advertisement
Advertisement
loading...

Headline Berita