Connect with us

News

Indonesia Butuh Diplomasi Total

Published

on

Indonesia butuh diplomasi

Kilasjogja.com, JAKARTA – Dalam melaksanakan politik luar negeri bebas aktif berdasarkan pancasila, Indonesia membutuhkan diplomasi total seperti layaknya permainan sepak bola Total Football yang diperagakan timnas Belanda.

Hal ini disampaikan anggota Komisi 1 DPR RI dari Fraksi PDI Perjuanhan, Dr. Evita Nursanty MSc ketika menjadi pembicara di Rapimnas Keluarga Besar Putra Putri Polri (KBPPP) di Hotel Royal Boutique, Jakarta, Kamis (20/9).

Maksud diplomasi total menurut Dr. Evita Nursanty MSc yaitu dimana diplomasi melibatkan semua pemangku kepentingan, mencakup semua komponen bangsa, dan mengoptimalkan semua instrumen diplomasi Indonesia di dalam maupun luar negeri.

“Keberhasilan berbagai negara dalam menjalankan diplomasi, termasuk diplomasi ekonomi, politik maupun pertahanan keamanan, adalah kemampuan dalam mengerahkan semua sumber daya yang ada,” terangnya.

Menurut Dr. Evita Nursanty Diplomasi total ini sangat penting untuk mencapai tujuan Indonesia yaitu Melindungi segenap bangsa Indonesia dan seluruh tumpah darah Indonesia, Memajukan kesejahteraan umum, Mencerdaskan kehidupan bangsa , dan Melaksanakan ketertiban dunia yang berdasarkan kemerdekaan, perdamaian abadi dan keadilan sosial.

“Jika kita ingin menjadi bangsa yang maju, kita harus bersatu, tidak terus gontok-gontokan dan saling menjatuhkan,” ujarnya.

Ke depan, DPR RI memiliki berbagai tantangan yang harusi dijawab untuk mempertajam lagi tugasnya dalam diplomasi atau politik luar negeri.

Pertama, bagaimana melahirkan perundang-undangan, kebijakan anggaran dan pengawasan yang terkait dengan politik luar negeri dan pertahanan keamanan yang bergerak lurus dalam mencapai tujuan nasional.

Kemudian  DPR juga perlu melakukan pembenahan sistem dan mekanisme di DPR RI untuk memastikan hasil diplomasi luar negeri yang dicapai dapat dijalankan atau diteruskan dalam pembahasan di internal DPR RI (terutama di tingkat komisi-komisi yang berhubungan dengan bidang terkait).

Lalu kemampuan diplomasi anggota DPR RI harus diperkuat dan tidak sampai terputus karena durasi menjadi anggota DPR adalah 5 tahun, serta penguasaan bahasa asing menjadi sangat mutlak.

Kemudian dalam hubungan dengan pemerintah, dirasakan perlu pelibatan DPR ke dalam pembahasan awal dalam perjanjian internasional sehingga tidak mengesankan DPR menjadi “tukang stempel” saja.

Saat ini DPR RI terdaftar sebagai anggota di Inter-Parliamentary Unions (IPU), ASEAN Inter-Parliamentary Assembly (AIPA), Asia Pacific Parliamentary Forum (APPF), Asian Parliamentary Assembly (APA), Southeast Asian Parliamentarians Against Corruption (SEAPAC) dan lainnya, yang menjadi organisasi parlemen di lingkup dunia, Asia, Asia Pasifik, ASEAN, dan lainnya.

“Disanalah arena pertarungan kita untuk menghasilkan berbagai resolusi dan bentuk lainnya untuk mendukung diplomasi Indonesia. Keliru sekali kalau mengatakan diplomasi parlemen ini tidak serius,” tukas Evita.

Continue Reading
Advertisement
Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.