Connect with us

Travel

Heboh, Kebun Bunga Matahari

Published

on

Kebun Bunga Matahari

Kilasjogja.com, TRAVEL – Dusun Tegalsari, Srigading, Kecamatan Sanden, Bantul mendadak jadi perbincangan karena munculnya kebun bunga matahari di kawasan lahan pasir Pantai Samas.

Munculnya ribuan bunga Matahari di kawasan lahan pasir Pantai Samas Desa Srigading Kecamatan Sanden Bantul menjadikan wilayah itu mendadak ramai dikunjungi orang.

Kondisi sudah pasti mendatangkan berkah bagi warga setempat dan yang pasti pemilik lahan.

Tanaman bunga tersebut pada awalnya sekadar melindungi komoditas cabai dari kencangnya angin Pantai Samas. Namun kini bunga warna kuning itu justru menjadi daya tarik bagi ratusan warga untuk berswafoto.

Etik Purwanti, pengolah lahan menjelaskan awal mula munculnya bunga Matahari yang kini jadi primadona itu.

Ketika ditanam empat bulan lalu, tujuan utamanya bukan untuuk dibudidayakan atau tempat berswafoto.

Etik Purwanti menjelaskan bunga Matahari mulai ditanam sejak bulan Juni. Dia menanam bunga bernama Latin Helianthus Annuus L bersama anak pertamanya yang bernama Retama Dimas. Awalnya bunga matahari ini difungsikan untuk penahan angin.

Etik dan Retama Dimas pun mulai menanam bibit bunga matahari di sekeliling lahan tanaman cabai berukuran 1.000 meter persegi. Sang ayah, Rujiyanto yang bertugas menyemprotkan pupuk ke bunga matahari dan cabai-cabai yang ditanam. Ketika bunga matahari mulai tumbuh dan membesar, tanaman cabai di lahan miliki Etik jarang ada yang berguguran.

“Angin di Pantai Samas ini kencang, jadi untuk melindungi cabai pakai bunga matahari. Kebetulan saya juga suka,” terangnya.

Selain bunga Matahari, di pematang lahan pasir itu juga ditanami jenis tanaman Kenikir. Etik pun sama sekali tidak menyangka jika apa yang dilakukan empat bulan lalu kini memberikan berkah bagi warga setempat. Kini ia setiap hari harus berjaga untuk melayani ratusan pengunjung.

Dirinya merasa khawatir jika tidak diawasi, pengunjung akan merusak tanaman cabainya. Meski melakukan pengawasan, namun Etik hanya memberikan imbauan kepada pengunjung agar hati-hati dan menginjak tanaman cabainya.

Bahkan kini untuk masuk ke lahan pasir dengan ribuan bunga Matahari itu, setiap pengunjung dikenai tarif sebesar Rp 5.000 perorang.

Meski begitu tidak lantas tarif itu berlaku untuk semua. Ketika ada pelajar atau masyarakat sekitar, tidak dikenakan tarif, namun dibairkan masuk secara cuma-cuma.

Dijelaskan, untuk hari biasa, dalam sehari Etik mampu meraup uang sekitar Rp 300.000 hingga Rp 500.000. Sebaliknya, jika hari libur, uang yang terkumpul lebih Rp 1 juta.

“Tempatnya bagus banget buat selfie,” kata Haryani, salah satu pengunjung.

 

Continue Reading
Advertisement
Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.