Connect with us

News

Hari Ini, Pasar Malam Sekaten Dibuka

Published

on

Sekaten

Kilasjogja.com, JOGJA – Pasar Malam Perayaan Sekaten (PMPS) 2017 dibuka. Sebelum dibuka, diadakan acara Wilujengan ‘Pasang Pathok’ di Kantor Kecamatan Kraton Yogyakarta.

Jika dahulu pasang pathok, betul-betul menancapkan pathok, kini berganti dengan tumpengan dan doa bersama.

“Inti acara wilujengan adalah memohon doa supaya PMPS berjalan baik dan lancar,” terang Maryustion Tonang, Koordinator PMPS 2017 yang juga Kepala Disperindag Kota Yogyakarta.

Menurut Tion, tema yang diangkat tahun ini ‘Harmoni Ekonomi, Budaya dan Religi’, dengan maksud agar terjadi keselarasan dan keterpaduan keistimewaan Yogyakarta di bidang ekonomi, budaya dan keagamaan.

Wakil Walikota Yogyakarta Heroe Poerwadi yang memotong tumpeng menandai wilujengan PMPS mengatakan, karena bertepatan dengan tahun Dal, PMPS tahun ini diharapkan lebih meriah dan lebih relevan dengan kebutuhan masyarakat saat ini

. PMPS juga diarahkan sebagai wahana branding Kota Yogyakarta sebagai destinasi wisata kuliner, penghasil kerajinan dan memperkuat ekonomi kreatif.

“Harapannya lewat PMPS ini ekonomi di Kota Yogya lebih bergairah dan tumbuh,” katanya.

Melalui stan-stan milik pemerintah, pihaknya mewadahi potensi ekonomi yang dimiliki warga (kampung-kampung) untuk dipromosikan di arena PMPS.

Peserta yang merupakan perwakilan tiap-tiap kecamatan di Kota Yogya tidak dipungut biaya selama sekaten.

“Kita terus upayakan terutama pasar malamnya agar kekinian dan sesuai kebutuhan masyarakat,” katanya.

Protokoler Setda Kota Yogyakarta Mugi Suyatno mengatakan, Tahun Dal terjadi setiap 8 tahun sekali, sehingga perayaan Maulid bertepatan tahun Dal dibuat lebih besar.

Perbedaan dengan Maulid selain tahun Dal yakni usai pembacaan risalah nabi, Ngarsa Dalem (Sultan HB X) melakukan tradisi ‘Jejak Bata’ atau meruntuhkan batu bata yang telah ditata di Kompleks Masjid Gede Kraton Ngayogyakarta Hadiningrat.

“Ini mengandung maksud meruntuhkan kejahiliyahan, dari masyarakat yang tidak tahu menjadi berilmu dan lebih beradab,” ujarnya.

Perbedaan lainnya adalah jumlah gunungan. Pada tahun-tahun biasa hanya berjumlah 7 gunungan, namun di tahun Dal ditambah 2 menjadi 9 gunungan.

Keunikan lainnya, antusiasme masyarakat untuk mengunjungi sekaten di tahun Dal akan meningkat dibanding tahun biasa.

“Masyarakat DIY dan Jawa Tengah bagian selatan pasti ‘niteni’ tahun Dal ini, mereka akan berbondong-bondong ke sekaten,” pungkasnya.

Sementara untuk rangkaian PMPS, tetap tidak berbeda dengan agenda sebelumnya.

Kali ini digelar selama 20 hari pada 10-30 November 2017. Penataan stan juga tidak mengalami perubahan. Hanya, sejumlah kegiatan untuk menyemarakkan PMPS akan dikemas secara unik.

Seperti beberapa perlombaan bertemakan klangenan yang akan digelar di posko pusat informasi.

Wakil Ketua Panitia PMPS 2017, Sri Harnani, menjelaskan Alun-alun Utara sebagai lokasi Sekaten akan dibagi dalam empat zona, masing-masing A, B, C dan D. Zona A, B, dan C merupakan kawasan ekonomi sehingga disewakan untuk umum, sedangkan zona D khusus pemerintahan.

Total stan di zona kawasan ekonomi tersebut mencapai sekitar 217 stan. Tingkat keterisiannya pun sudah mencapai 90 persen.

Tarif sewa bervariasi ditentukan luasan stan serta lokasi, namun diatur melalui peraturan walikota (perwal).

“Tahun lalu, pendapatan yang disetor ke kas daerah mencapai Rp 1 miliar. Tahun ini kami prediksi juga tidak berubah karena tarifnya masih sama,” imbuhnya.

Selain itu, persebaran stan di kawasan ekonomi juga tidak dibedakan jenis isiannya. Sehingga di setiap zona, kecuali zona D, terdapat arena permainan, kuliner serta usaha perdagangan.

Sedangkan khusus zona D akan diisi dengan anjungan pemerintah, panggung kesenian serta stan UMKM yang berisi 14 ruang bagi perwakilan di tiap kecamatan.

 

Continue Reading
Advertisement
Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.