Connect with us

Internasional

Topan Yutu Melanda Filipina

Published

on

Kilasjogja, INTERNASIONAL – Hujan lebat, banjir dan tanah longsor melanda Filipina setelah Super Topan Yutu melanda Pulau Luzon. Badan Meteorologi Filipina, PAGASA melaporkan nama lokal Yutu di Filipina adalah Rosita.

Yutu merupakan topan ke-18 yang melanda Filipina. Topan tersebut terjadi enam pekan setelah Filipina diterjang Topan Mangkhut yang menewaskan lebih dari 70 jiwa. Topan Yutu melanda Filipina dengan kecepatan angin 140 kilometer per jam.

Amukan Yutu menimbulkan gelombang setinggi 3 meter di Filipina. Juru bicara Pertahanan Sipil, Edgar Posadas mengatakan regu penolong telah siap sejak sebelum topan datang. Warga yang tinggal di lereng gunung telah dievakuasi untuk mencegah jatuhnya korban jiwa, saat tanah longsor terjadi.

Sebelumnya Super Topan Yutu telah menimbulkan kerusakan parah di Kepulauan Mariana Utara yang merupakan wilayah AS di Pasifik. Kawasan tersebut berjarak 9.000 kilometer di barat Daratan AS. Amukan Yutu di Kepulauan Mariana Utara menimbulkan sedikit korban jiwa. Sedikitnya 130 orang cedera saat Topan Yutu melanda wilayah tersebut pada 24 Oktober lalu.

Akibat kerusakan yang ditimbulkan Topan Yutu, Gubernur Kepulauan Mariana Utara Ralph Torres memutuskan untuk menunda pelaksanaan Pemilu sela AS di Mariana. Seharusnya Pemilu berlangsung pada 6 November 2018, namun terpaksa ditunda sampai 13 November 2018. Kepulauan Mariana Utara memiliki jatah satu kursi di Kongres AS. Selain memilih anggota Kongres, warga Mariana juga memilih gubernur dan pemilihan lokal lainnya.

Selama masa penundaan Pemilu, Torrs dan wakil gubernur pasangannya akan berhenti berkampanye. Mereka fokus melaksanakan tanggap darurat bencana.
Amukan Topan Yutu di Pulau Saipan membuat ratusan wisatawan asing dievakuasi. Saipan merupakan tempat wisata yang popular bagi turis asal Korea Selatan dan China. Palang Merah Amerika dan relawannya membagi-bagikan makanan dan air mineral kepada korban badai. Guam mengirimkan 140 orang pasukan Garda Nasional untuk menolong warga Kepulauan Mariana Utara.

Continue Reading
Advertisement
Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.