Connect with us

Nasional

Pemerintah Lakukan ‘Polling’ Listrik

Published

on

listrik

Kilasjogja.com, JAKARTA – Rencana pemerintah melakukan penyederhanaan golongan pelanggan listrik rumah tangga, menimbulkan pertanyaan dan bahwa keberatan sejumlah pihak.

Namun Menteri Pertambangan dan Energi dan Sumber Daya Minieral (ESDM), Ignasius Jonan menjamin rencana itu tak akan menyebabkan kenaikan pada tarif listrik.

Tidak ada kenaikan tarif listrik per kWh atas penyederhanaan kelas golongan untuk 900 volt ampere (va) tanpa subsidi, 1.300 VA, 2.200 VA, dan 3.300 VA.

“Yang 900 VA itu kita akan survei apakah ini bisa dinaikkan ke 1.300 VA. Tapi yang rumah tangga mampu ya. Tarifnya kesepakatan enggak boleh naik. Tetap gunakan tarif yang 900 VA,” terangnya.

Jonan menegaskan meskipun kelas golongan pelanggan tarif listrik non subsidi akan mengalami penambahan daya, hal tersebut tidak akan mengubah tarif per Kwh-nya.

Meski demikian kebijakan tersebut masih dalam proses yang kemungkinan dituangkan dalam Peraturan Menteri.

“Jadi untuk peningkatan daya tidak ada biaya apa-apa. Kalau dulu untuk peningkatan daya permohonannnya lama juga harus membayar,” jelasnya.

Sementara itu, rencana yang tengah dikaji oleh Kementerian ESDM dan PLN dalam meningkatkan kapasitas listrik rumah tangga ini diharapakan akan memudahkan masyarakat dalam meningkatkan daya listriknya tanpa dibebani biaya macam-macam.

“Yang kedua kalau dari yang 1.300 VA sampe ke 4.400 VA dinaikkan ke 5.500 VA. Itu kan tarifnya sama. 1.300 VA sampe 5.500 VA tarif per kWh sama. Kalau sama abudemen minimumnya pakai yang mana? ya pake yang 1.300 va. Tambah dayanya enggak ada pembayaran sama sekali tapi ini detailnya nanti sedang dikaji,” ungkapnya.

Pemerintah berharap dengan penyederhanaan golongan tersebut tenaga listrik bisa lebih diakses oleh seluruh masyarakat Indonesia.

Dalam satu hingga dua minggu ke depan pemerintah bersama PLN akan melaksanakan sosialisasi ke publik untuk memastikan semua masalah-masalah teknis dapat berjalan termasuk biaya yang harus ditanggung akibat kebijakan penyederhanaan golongan tersebut.

Pemerintah, lanjutnya, juga akan melakukan “polling” untuk menjaring pendapat masyarakat. “Kami akan coba `polling` dalam satu-dua minggu ke depan. PLN akan mengoordinasikan `polling` melalui berbagai media. Jika hasilnya meyakinkan dan secara teknis kami juga siap, maka akan segera ditetapkan,” ujarnya.

Terkait adanya tuduhan upaya terselubung antara pemerintah dan PLN untuk menaikkan tarif listrik sehingga mendapatkan penolakan dari masyarakat hal tersebut ditepis oleh Jonan.

“Pemerintah akan menjelaskan kepada masyarakat apa manfaatnya jika kebijakan ini diterapkan dan jika saat ini masih ada penolakan, pemerintah memahaminya bahwa kebijakan ini belum dipahami dengan baik sehingga perlu dijelaskan terus-menerus,”jawabnya.

Menurut dia, kebijakan penyederhanaan golongan pelanggan listrik akan memberikan keleluasaan terhadap akses listrik yang lebih luas kepada masyarakat sesuai dengan kebutuhannya.Dengan kebijakan tersebut juga sangat menguntungkan bagi masyarakat yang memiliki usaha mikro, kecil, dan menengah (UMKM).

“Rata-rata UMKM adalah pelanggan 1.300 VA sampai 3.300 VA. Dengan kenaikan daya tanpa tambahan biaya dan tanpa kenaikan tarif per kWh, maka UMKM dapat berkembang karena bisa memperoleh daya listrik yang lebih besar tanpa mengeluarkan biaya tambahan,” tukasnya.

Continue Reading
Advertisement
Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.