Connect with us

Nasional

Kabar terbaru penanganan virus corona di Indonesia Sumber Resmi

Published

on

Achmad Yurianto yang juga juru bicara pemerintah untuk penanganan virus Corona

Virus Corona Di Indonesia, JAKARTA – Pekan kemarin adalah saat yang menegangkan setelah penantian panjang untuk berita yang sejatinya tidak kita harapkan Virus Corona di Indonesia.

Berita yang tidak kita harapkan tetapi menjadi realitas yang harus kita respons secara tepat adalah masuknya virus corona (Covid-19) ke Indonesia.

Hingga Minggu (8/3/2020), 6 kasus positif virus corona didapati di Indonesia. Kamu bisa klik link ini untuk terus update soal virus corona. Tapi, rincian ringkas ini bisa membantumu update dan bisa tepat merespons.

Dari enam kasus, lima kasus berasal dari kluster Jakarta di mana masih terkait dengan kasus 1 dan kasus 2 yang pertama kali diumumkan Presiden Joko Widodo dan Menteri Kesehatan Terawan Agus Putranto. Kelimanya saat ini diisolasi dan dirawat di Rumah Sakit Penyakit Infeksi Sulianti Saroso.

Berbeda dengan kluster Jakarta, kasus 6 berasal dari kapal pesiar Diamond Princess. Awak kapal ini diisolasi dan dirawat di Rumah Sakit Persahabatan. Dalam kategori, kasus ini disebut sebagai imported case saat awak kapal itu bekerja di Jepang. Kondisi pasien stabil, tidak memerlukan alat bantu pernafasan.

Selasa (10/3/2020) menjelang malam, diumumkan lagi kasus terinveksi virus corona di Indonesia. Dengan tambahan ini, total pasien yang diisolasi untuk perawatan dan penyembuhaan mencapai 27 orang. Melihat tren temuannya, kasus kemungkinan akan bertambah.

Corona Virus Indonesia
KRI dr Soeharso yang membawa 69 WNI ABK Diamond Princess tiba di perairan sekitar Pulau Sebaru Kecil, Kepulauan Seribu, Jakarta, Senin (2/3/2020).(NTARA FOTO/Akbar Nugroho Gumay/wsj)

Kabar baik untuk penanganan virus corona di Indonesia adalah terkoordinasinya penyebaran informasi dari sumber resmi. Setelah perasaan kita dibuat tak menentu dengan informasi yang tumpang tindih dan bebeda.
Setelah kasus 1 dan kasus 2 dinyatakan, pemerintah menunjuk juru bicara pemerintah untuk penanganan virus corona yaitu Achmad Yurianto. Sekretaris Direktorat Jenderal Pencegahan dan Pengendalian Penyakit (P2P) Kementerian Kesehatan menjadi sandaran informasi resmi soal virus corona di Indonesia.

Achmad Yurianto yang juga juru bicara pemerintah untuk penanganan virus Corona
Achmad Yurianto yang juga juru bicara pemerintah untuk penanganan virus Corona memberikan keterangan pers di Gedung Bina Graha, Kompleks Istana Kepresidenan, Jakarta, Kamis (5/3/2020). Achmad Yurianto menyampaikan bahwa kondisi dua orang pasien positif virus Corona yang dirawat di RSPI Sulianti Saroso, keadaannya semakin membaik sedangkan sebanyak 68 kru kapal pesiar Diamond Princess dinyatakan tidak terjangkit virus usai diperiksa spesimennya. ANTARA FOTO/Hafidz Mubarak A/pras.(Hafidz Mubarak A)

Peran-peran juru bicara meminimalisasi simpang siur informasi yang tidak perlu sebelumnya. Buat kamu, jika mendengar kabar soal kasus baru virus corona di Indonesia tanpa konfirmasi dari Yuri, lebih baik tidak segera percaya apalagi menyebarkannya.

Ancaman penjara dan denda Rp 1 miliar untuk penyebar hoaks terkait virus corona. Ancaman kurang lebih sama juga untuk penyebar identitas pasien positif virus corona. Dasarnya adalah pasal 26 dan 45 Undang-Undang Informasi dan Transaksi Elektronik (UU ITE).

Banyak hoaks sudah ditangkal. Juga sejumlah mitos terkait virus corona. Kamu perlu tahu agar bisa memutus rantai hoaks itu jika mendapati di grup-grup WhatsApp.

O iya, di Indonesia, WhatsApp fitur dark mode sudah tersedia. Lumayan hemat daya. Kamu bisa dengan mudah mengaplikasikannya jika belum.

Di tengah upaya seluruh dunia melawan virus corona yang meluas, kabar baik datang dari Vietnam. Seluruh pasien positif berjumlah 16 dinyatakan sembuh dan diperbolehkan meninggalkan rumah sakit.

Menurut pajabat WHO di Hanoi, kunci sukses Vietnam mengatasi virus corona adalah “respons yang konsisten dan proaktif”. Dua kata kuncinya adalah responsif dan proaktif, bukan reaktif apalagi panik.

Melihat potensi meluasnya virus corona di luar China yang justru menurun kasusnya, Indonesia menyiagakan 100 rumah sakit rujukan di 32 provinsi. Langkah antisipasi yang baik ini semoga diikuti dengan protokol yang tepat. Infografik soal rumah sakit rujukan ini bisa kamu bagikan juga ke teman-temanmu. Pertanyaan kita adalah, kapan dunia bisa mengatasi virus corona ini dan bagaimana dampaknya bisa dipulihkan? Pekan lalu, Arab Saudi menangguhkan umrah. Italia mengkarantina seperempat warganya, atau sekitar 15 juta orang. Kasus positif di Korea Selatan makin banyak ditemukan.

Situasi di sekitar Kabah Corona
Situasi di sekitar Kabah, di dalam Masjidil Haram, Arab Saudi, kosong dari para jemaah saat diberlakukan sterilisasi, Kamis (5/3/2020). Terkait merebaknya virus corona, Pemerintah Arab Saudi menutup sementara kegiatan umrah dan melakukan sterilisasi di sekitar Kabah termasuk lokasi untuk melakukan sai di antara Bukit Safa dan Marwah.(AFP/ABDEL GHANI BASHIR)

Tidak ada jawaban pasti. Namun, dari percakapan dengan sejumlah pejabat di Indonesia, juga para pejabat di Bank Indonesia, April 2020 adalah titik baliknya.

Bersamaan dengan upaya penemuan vaksin virus dan percobaannya pada manusia, negara empat musim mulai menghangat.

Dibutuhkan enam bulan kira-kira untuk bisa mengatasi dampak ekonomi virus ini di Indonesia. Perkiraan ini didasarkan pengalaman Indonesia mengatasi SARS dan dampak ekonominya tahun 2003.

Jika pemerintah butuh waktu kira-kira 6 bulan, kita bisa saat ini juga mengurangi dampak virus corona dengan langkah-langkah baik sesuai kapasitas kita.

Kok bisa? Tentu bisa! Apa yang dilakukan Susanna Indriyani (57) adalah teladan untuk kita semua.

Di tengah informasi panic buying dan kecenderungan pedagang mengambil keuntungan sebanyak-banyaknya, Susanna mengambil jalan sebaliknya. Pemilik toko sembako “Erwin” di Jalan K, Teluk Gong, Penjaringan, Jakarta Pusat ini tidak menaikkan harga.

Saat diserbu pembeli lantaran harga barang yang normal, Susanna justru memberi nasihat kepada pembeli yang panik agar membeli kebutuhan seperlunya. Susanna menjelaskan, barang kebutuhan akan selalu ada jika kita membeli sesuai kebutuhan saja.

Susanna Indriyani
Susanna Indriyani (57), pemilik toko sembako di Jalan K Teluk Gong, Penjaringan, Jakarta Utara, saat ditemui pada Rabu (4/3/2020). (TribunJakarta.com/Gerald Leonardo Agustino)

Apa yang dilakukan Susanna lantas viral. Saat diwawancara media, Susanna mengaku melakukan hal itu karena tidak ingin menambah beban masyarakat yang sedang didera virus corona. Ketenangan masyarakat lebih penting daripada mencari keuntungan sesaat.

Keren ya, Ibu Susanna. Bijak dan menenangkan.

Kamu bisa menyaksikan keseharian dan kondisi toko sembako Erwin tempat Ibu Susanna mencari penghidupan di link video ini. Kipas angin biru yang toleh kanan toleh kiri agak mencuri perhatian.

Continue Reading
Advertisement
Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.